Skip to main content

Ketika Waktu Merubah Segalanya

Seiring berjalannya waktu, semuanya pasti akan berubah. Tidak perlu perubahan yang terlalu besar, rambbut yang mulai memutih pun adalah perubahan. Kepribadian yang mendewasa juga perubahan, pola pikir dan sudut pandang dalam menyikapi sesuatu dari waktu ke waktu juga pasti berubah. Ya kan?

Dan salah satu yang juga bisa berubah adalah penampilan.

Jadi ya pemirsah, maaf nih kalo misalkan pembukanya rada kelewat serius, kebawa suasana judulnya, pfft.

Yah.. barusan buka-buka fb gitu, soalnya bangun-bangun dari tidur anak-anak udah bawel aja gitu ngesms nyuruh buka fb, katanya sih urgent. Tapi bukan masalah band yang bakalan aku bahas, tapi.......

Selain notif dari anak-anak dan temen-temen lain, ada satu notif nih dari grup yang lumayan menggelitik hati sanubari jiwa dan raga buat ngeklik. Padahal biasanya aku rada cuek gitu sih ceritanya orangnya sama notif dari grup. Abis akhir-akhir ini yang diposting suka malesin gitu.

Tapi ini bener-bener menggoda iman ke-sok-cuek-an aku buat ngeliat, apa sih yang dipost sama tu orang??

Dari nama aku kenal nih sama orang ini, kenal banget malahan. Secara ya aku ingat banget waktu pertama kali masuk kelas ni anak rese gitu jahilin aku pas lagi jalan dengan ngalangin kaki aku pake kakinya sampe aku kejengkang.

Aku si murid baru pindahan dari desa hanya bisa menatapnya dengan tatapan innocent "kamu kok jahat gitu sih?", tatapan kami bertemu dan dia menatap aku dengan tatapan angkuh "huh, anak desa jangan belagu deh". Kemudian hujan turun dan aku pun menangis sambil bernyanyi.

Oke, itu tadi ngarang, hahaha. Tapi yang soal aku kejengkang gara-gara dia itu bener. Cuman waktu itu mungkin karena aku terlalu polos aku sama sekali ga mikir dia ngelakuin kejahatan itu karena benci sama aku melainkan karena mau ngajak aku bercanda, yah.. bahkan mungkin saking polosnya aku waktu itu pas ada yang jorokin aku kedalam sumur aku bakalan mikir itu juga becanda kali ya?

Jadinya aku ketawa-ketawa aja sampai kemudian aku lihat ekspresinya yang sampai hari ini ga bisa aku hapus dari memori aku karena aku menyadari, she didn't like me, pake banget.

Hari itu juga seorang Rahma kecil berusia sepuluh tahun menyadari bahwa, dunia ini keras dan kejam.

Eh, kok malah nostalgia masa-masa SD gini sih?

Intinya itu, aku ingat banget sama dia karena kisah itu. Aku bahkan masih ingat jelas gimana tampangnya dan suaranya dan posturnya dan stylenya. Pokoknya sampai detil banget aku ingat tentang dia.

Sampai kemudian namanya muncul di notif ku, dia ngepost sesuatu gitu di grup. padahal kemaren-kemaren pas lagi rame-ramenya di grup bahas soal buka bareng sekalian reuni dia ga ada. Kayanya dia baru ditambahin gitu di grup, baru-baru ini entah oleh siapa.

Postingannya juga sangat menggelitik sodara-sodara, dia minta add gitu. Dia juga menyertakan fotonya. Dan yang ga kalah menggelitik selain namanya yang pake 'muetzzz' itu, tulisannya sih, berkontur banget! Besar kecil naik turun gitu. Aku aja sampe bilang "WOW!" sambil besumbalit (salto).

Tapi yang paling bikin aku kaget adalah...

Lah kok? Perasaan tampangnya ga kaya gini deh? Ini beneran dia apa bukan sih? Kok mukanya beda banget gitu? Cantik banget, tapi kok bedanya jauh luar biasa ya? Aku sampai ga kenal sama sekali? Sebegitu hebat kah kekuatan make up? Apakah ini beneran dia atau cuma namanya aja yang sama? Tapi kalo dia salah masuk grup mestinya dia sadar dan ga minta add dong ya? Tapi ini minta add gitu. OMG??? Ini beneran dia? Kok beda banget?

Gitu terus selama kurang lebih sepuluh menitan selama aku ngestalkingin profil akun dia.

Tapi yah.. udah lama banget sih waktu berlalu semenjak pertemuan terakhir aku sama dia. Kalau ga salah selepas SD kami pernah ketemu waktu aku SMP kelas 1 atau 2, dan waktu itu dia bener-bener masih seperti sosok dia yang aku ingat. Setelah itu kami ga pernah ketemu lagi sampai sekarang aku sudah kuliah semester tiga.

Sudah sekitar empat sampai lima tahunan sih ga ketemu, wajar juga kalau ternyata dia sudah berubah banget. Terutama yang kelihatan nih dari segi penampilan. Semoga dia ga hobi jegal kaki orang-baru lagi juga deh. Ehehe..

Peace :p


Comments

Popular posts from this blog

Arale Norimaki

Daripada aku bikin kultwit ya ngejelasin nih si Arale yang baru saja namanya aku sadur jadi nama pengguna twitterku, sekalian aja aku tulis satu artikel khusus mengenai dia.

Jadi, Arale ini adalah cyborg, tahu kan ya cyborg itu apa? APA? GA TAHU? Pfft... cyborg itu robot yang menyerupai manusia. Arale ini adalah cyborg dengan penampakan seperti anak perempuan berusia antara 6 sampai 8 tahunan (menurut aku loh ya).


dan ternyata usianya 14 tahun, abis dia pendek sih.. makanya aku kira ga sampe 10 tahunan. Tapi dia robot sih ya? Jadi ga salah juga kan aku? *mencari pembenaran*
Mungkin kaya aku, kebanyakan orang tahunya Arale itu dari komik Dragon Ball. Tapi ternyata dia punya komik sendiri berjudul Dr Slump. Iya, aku juga baru tahu, APA? Kamu udah tahu? APA?! Aku cupu? *ga terima*
Tapi di komik yang  manapun, karakter Arale sama aja. Dia digambarkan sebagai anak kecil perempuan, yang lucu, menggemaskan, dan adikable banget. Dia juga punya kekuatan super, wajar lah ya, namanya juga robot. …

Pelarian

Mungkin kamu sial ketika diPHPin sama seseorang, tapi kamu sangat sial ketika kamu hanya dijadikan pelarian. Bayangkan, dalam benakmu dia serius ingin bersamamu, tapi ternyata kamu hanyalah orang sementara yang dia jadikan sebagai 'obat' untuk mengusir kegalauannya. Dan setelah itu kamu bakalan ditinggalin. Kurang sial apa coba?

Seringkali aku menemui kasus semacam ini, seseorang yang baru saja mengalami pata hati, pasti akan sangat galau, terpuruk, sedih, yah.. seperti umumnya orang yang patah hati lah.
Beberapa berusaha menyembuhkannya sendiri, beberapa lagi menggunakan jalan singkat, yaitu dengan mencari seseorang yang bisa di jadikan pelampiasan. Memang sih, salah satu cara untuk menyembuhkan luka akibat cinta adalah dengan menemukan cinta baru. Tapi bukan berarti kamu bisa seenaknya menjadikan orang sebagai pelarian.
Apalagi kalau niatnya buat balas dendam. Kamu pasti ga percaya karma.
Gimana ya? Okelah dia nyakitin kamu banget dan sakitnya minta ampun kaya dikuliti hidup…